Survei bathymetri

Survei bathymetri atau seringkali disebut dengan pemeruman (sounding) dimaksudkan untuk mengetahui keadaan topografi laut. Cara yang dipakai dalam pengukuran ini adalah dengan menentukan posisi-posisi kedalaman laut pada jalur memanjang dan jalur melintang untuk cross check. Penentuan posisi-posisi kedalaman dilakukan menggunakan GPS MAP.

survey batimetri, survey, batimetri
survey batimetri

Metodologi pelaksanaan survey batimetri ini adalah sebagai berikut:
A. Penentuan Jalur Sounding
Jalur sounding adalah jalur perjalanan kapal yang melakukan sounding dari titik awal sampai ke titik
akhir dari kawasan survei. Jarak antar jalur sounding yang digunakan adalah 100 – 200 m, sejauh
lebar yang ditentukan. Pada bagian tertentu (area prnting), jalur sounding dapat dibuat dengan jarak
lebih rapat (50 m – 100 m) . Untuk tiap jalur sounding dilakukan pengambilan data kedalaman perairan
setiap rentang waktu tertentu (epoch)m. Titik awal dan akhir untuk tiap jalur sounding dicatat dan
kemudian di-input ke dalam alat pengukur yang dilengkapi dengan fasilitas GPS, untuk dijadikan
acuan lintasan perahu sepanjang jalur sounding.

B. Peralatan Survey
Peralatan survei yang diperlukan pada pengukuran batimetri adalah:
1) GPS Echo Sounder dan perlengkapannya. Alat ini mempunyai fasilitas GPS (Global Positioning
System) yang memberikan posisi alat pada kerangka horisontal dengan bantuan satelit. Dengan
fasilitas ini, kontrol posisi dalam kerangka horisontal dari suatu titik tetap di darat tidak lagi
diperlukan. Selain fasilitas GPS, alat ini mempunyai kemampuan untuk mengukur kedalaman
perairan dengan menggunakan gelombang suara yang dipantulkan ke dasar perairan.
2) Notebook. Satu unit portable computer diperlukan untuk menyimpan data yang di-download dari
alat GPS Echo Sounder.
3) Perahu. Perahu digunakan untuk membawa surveyor dan alat-alat pengukuran menyusuri jalurjalur
sounding yang telah ditentukan. Dalam operasinya, perahu tersebut harus memiliki beberapa
kriteria, antara lain:

 Perahu harus cukup luas dan nyaman untuk para surveyor dalam melakukan kegiatan
pengukuran dan downloading data dari alat ke komputer, dan lebih baik tertutup dan bebas
dari getaran mesin.
 Perahu harus stabil dan mudah bermanuver pada kecepatan rendah.
 Kapasitas bahan bakar harus sesuai dengan panjang jalur sounding.
4) Papan duga. Papan duga digunakan pada kegiatan pengamatan fluktuasi muka air di laut.
5) Peralatan keselamatan. Peralatan keselamatan yang diperlukan selama kegiatan survei dilakukan
antara lain life jacket.

sumber:https://id.scribd.com/document/319937507/Survey-Bathymetri